Home / Berita Aktual / Ketum PBNU Tegaskan al-Quran Sebagai Fondasi Dakwah Rasulullah

Ketum PBNU Tegaskan al-Quran Sebagai Fondasi Dakwah Rasulullah

Banyuwangi, NUOB – Ada banyak tantangan yang harus dilaksanakan pengurus NU saat ini. Karena itu, pengurus NU harus kembali meneladankan konsep dakwah utama yang dilakukan oleh Rasulullah SAW.

Ketua Umum PBNU KH. Said Aqil Siradj mengatakan fondasi utama dakwah Rasulullah SAW adalah mengajarkan kitab suci al-Qur’an kepada para sahabat.

Tidak dapat membaca Al-Qur’an kondisi sahabat Rasulullah ketika itu. Melalui majelis ilmu, Rasulullah ajarkan ayat suci al-Qur’an secara bertahap.

“Banyak orang yang masuk islam sebab mendengarkan keindahan al-Qur’an. Sebagaimana yang dialami oleh Sayidina Umar bin Khattab,” tutur Kiai Said di hadapan ribuan peserta Madrasah Kader Nahdlatul Ulama (MKNU) yang dilaksanakan oleh Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PC NU) Kabupaten Banyuwangi di Pondok Pesantren Nurut Taqwa, Cemoro, Balak, Songgon, Jumat pagi (13/09/2019).

Saat itu, Umar baru turun dari perburuan padang pasir dengan kondisi marah. Pintu rumah dibuka oleh Umar, dia menemui saudara perempuan kandungnya (Fatimah bin Khatab) sedang membaca al-Qur’an pada awal surat Tãhã.

“Keindahan dan kedalaman makna dari ayat suci yang dibacakan oleh saudara perempuannya itu, membuat Umar lemas, tensi marah turun drastis, dan berfikir. Bahwa benar al-Qur’an diturunkan tidak membikin kamu menjadi susah. Melainkan diturunkannya al-Qur’an sebagai peringatan bagi orang yang takut (kepada Allah). Tuhan Yang Maha Pemurah,” kata Pengasuh Pondok Pesantren ats-Tsaqafah.

Saat itu juga, Kediaman Nabi didatangi dan pintu rumah diketuk oleh Sayidina Umar. Ditemuinya Rasulullah sedang memimpin majelis ilmu. Disaksikan masuknya Umar kepada Agama islam oleh Nabi dan puluhan sahabat yang hadir.

“Karena iu, pengurus NU harus dapat membaca dan memahami al-Quran secara mendalam. Supaya senantiasa menjalankan dakwah yang penuh dengan rahmat, ajakan, dan rangkulan sebagaiman telah ditauladankan oleh Nabi Muhammad, bukan sebaliknya,” ungkap Alumnus Universitas Umm al-Qura itu.

Selepas sahabat mampu membaca ayat suci al-Qur’an, kata pria bersongkok hitam itu, ditingkatkannya pendidikan oleh Nabi dengan pembentukan karakter atau character buiding.

“Setiap manusia memiliki dua nafsu. Yakni nafsu ghadabiyah dan nafsu syahwatiyah. Oleh Rasulullah, dijadikan dua nafsu tersebut sebagai himmah (niatan yang kuat) dan azimmah (tekad yang kuat). KH. Hasyim himmahnya besar, KH. Wahid Hasyim himmahnya besar , juga termasuk Walisongo memiliki himmah yang besar. Sehingga menjadi orang NU itu harus kuat. Jangan gampang menyerah,” pesan Kiai Said.

“Maka saya tidak sependapat dengan orang lain yang menilai cinta dunia dan rakus kepada saudara kita yang kaya. Selama memiliki niatan, cara, dan tujuannya yang benar dalam mencari dunia benar, maka kita tidak bisa menilai seperti itu. Jadi pengurus NU itu harus kaya, kuat, dan pintar !” tegas dia.

Setelah kedua tahapan tersebut, barulah yang terakhir diajarkan ilmu-ilmu pengetahuan. “Jadi begitu pak ! Tahapan-tahapan yang harus dilaksanakan oleh para pengurus NU kepada para jamaah. Sebagaimana yang telah dilaksanakan Rasulullah kepada sahabatnya. Pertama dipahamkan al-Quran, pembentukan karakter, dan baru diajarkan ilmu-ilmu,” pesan Kiai Said menutup penjelasannya.

Kegaiatan Madrasah Kader Nahdlatul Ulama (MKNU) dilaksanakan selama tiga hari penuh, mulai Jum’at hingga Ahad depan. Gubernur Jawa timur dan Ketua Tanfidziyah PWNU Jatim dijadwalkan hadir di Banyuwangi untuk menutup kegiatan pendidikan yang dihadiri oleh ribuan kader NU itu. (Sholeh, nuob)

Comments

comments

About pcnubwi

Situs Resmi PCNU Banyuwangi

Check Also

Sekretaris PCNU Kabupaten Banyuwangi Pimpin Apel Kemah Santri 2019, Berikut Pesannya

Banyuwangi – Sekretaris PCNU Kabupaten Banyuwangi Moh. Syaifuddin Zuhri menjadi inspektur Apel kemah santri 2019 …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *