Ulama Al-Azhar Ajak Ulama Banyuwangi Menjaga Islam Moderat

 

Banyuwangi – Seorang ulama sekaliber dunia Syekh Prof. Dr. Ibrahim Salah Elsayed Soliman Elhodhod memberikan ceramah di hadapan ratusan ulama, tokoh dan guru agama di Pendopo Sabha Swagata Blambangan, Selasa malam (2/7). Dalam ceramahnya tersebut, mantan Rektor Universitas Al-Azhar, Kairo, Mesir itu mengajak ulama Banyuwangi untuk menjaga faham keagamaan Islam yang moderat.

Islam moderat yang dimaksud oleh Syekh Ibrahim tersebut, tak lain adalah bentuk dari Islam Rahmatan lil Alamin. “Islam itu rahmat bagi semesta alam. Alam ini, mencakup semua hal. Tak hanya orang Islam. Semua umat manusia, binatang dan tumbuhan juga harus merasakan rahmat Islam,” urainya.

Universitas Al-Azhar sendiri, menurut Syekh Ibrahim, menjadi salah satu pusat peradaban keilmuan yang mengusung Islam moderat (wasatiyah). Meskipun secara umum merupakan kampus Islam, Al-Azhar tak menutup diri terhadap ilmuwan non-muslim.

Ia mencontohkan bagaimana dulu Al-Azhar menerima Musa bin Maimun (1135-1204 M) yang tak lain adalah seorang Rabbi Yahudi. Namun, karena wawasan tentang ilmu kedokteran yang begitu mendalam, hingga akhir hayatnya Musa diberikan keleluasaan mengajar di Al-Azhar.

“Sampai saat ini, banyak para orientalis yang riset dan keluar masuk masjid di Al-Azhar. Karena keramahan di Al-Azhar, tak sedikit dari mereka kemudian masuk Islam. Meski demikian, kita juga tidak mengusik mereka yang tak mau masuk Islam,” ungkapnya.

Oleh karena itu, imbuh Syekh Ibrahim, janganlah beragama dengan ta’ashub (fanatisme buta). “Pada dasarnya, Islam menolak ta’ashub. Apalagi hingga mengakibatkan perpecahan. Hakikatnya Islam yang diajarkan oleh Nabi Muhammad adalah Islam yang damai,” urainya.

Syekh Ibrahim berpesan, keragaman agama, suku dan bahasa di Indonesia adalah sebuah anugerah yang harus dijaga. Jangan sampai hancur berantakan karena sikap ta’ashub umat Islam itu sendiri. Kedamaian di Indonesia ini, mengingatkannya pada masa Nabi Muhammad tatkala hijrah ke Madinah. Semua umat hidup rukun di sana.

“Saat Nabi ke Madinah, beliau memberi kebebasan bagi masyarakat Madinah memeluk agama apapun. Bahkan, yang paling banyak adalah orang-orang yang tak bertuhan. Nabi tak mengusiknya. Kecuali ketika mereka mengkhianati perjanjian yang telah disepakati bersama,” imbuhnya.

Sementara itu, Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengharap, apa yang disampaikan oleh Syekh Ibrahim tersebut bisa menjadi motivasi baru untuk memperkuat persatuan umat di Banyuwangi. Pemahaman Islam yang moderat harus terus didakwahkan di bumi Blambangan.

“Apa yang disampaikan oleh Syekh Ibrahim ini, bisa digetoktularkan pada yang lain. Sehingga faham beragama yang moderat ini, bisa menjadi jangkar agar masyarakat Banyuwangi tetap damai dalam keragaman agama,” harapnya.

Selama ini, tambah Anas, kerukunan beragama di Banyuwangi telah terjaga dengan sangat baik. Namun, bukan berarti bebas dari upaya-upaya pihak yang tak bertanggungjawab untuk merusaknya.

“Mari terus kita jaga keharmonisan ini. Jangan sampai terkoyak oleh sesuatu yang kecil, seperti halnya perbedaan pandangan politik atau hal lainnya,” pungkas Anas. (Ayunk / Sholeh)

Comments

comments

Check Also

Alumni Cabang IPNU Banyuwangi Tegaskan Belajar Jangan Tanggung

Muncar, Banyuwangi – Alumni Pimpinan Cabang IPNU Banyuwangi Samsul Arifin menjelaskan ada banyak hal yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *